Yello Hotel Jemursari – Surabaya

Setelah mampir di Pop Hotel Stasiun Kota saya sempat mampir juga ke hotel jaringan Tauzia lain, Yello Hotel. Yello ini yang pertama di Indonesia dan dunia. Konon menyasar pasar anak muda dan eksekutif muda yang gahul dan tech savy.

Terletak tidak terlalu jauh dari bandara internasional Juanda (sekitar 20 menit perjalanan menuju bandara kemarinan itu sih) Yello Hotel ini emang kudu banget di kunjungi buat yang demen popotoan buat Instagram. Semua sudutnya Instagramable banget.

Kamar-kamarnya tidak banyak perabotan, praktis. Konon kecepatan internet di kamar bisa mencapai 20mbps, lumayan banget kan kalau buat browsing-browsing.

Yello sendiri berarti Yellow (tema warna utama mereka) dan Hello! Jadi saat ke sana kita akan disambut dengan sambutan ceria, YELLO!

Yang unik, mereka paham banget sama keperluan popotoan tamu, sampai semua staff termasuk security dilatih cara memotret menggunakan berbagai jenis smartphone. Jadi tenang aja, gak perlu ribet selfie atau ngorbanin salah satu temen buat motret. Minta tolong ke staff Yello yang ceria-ceria aja.

Sayangnya saya gak sempat nginep di sana, mungkin suatu hari deh saat balik ke Surabaya nyobain nginep.

[Review] Pop Hotel Stasiun Kota – Surabaya

Beberapa waktu lalu saya mendapat kesempatan buat mampir ke Surabaya dan menginap di sana selama dua hari. MAKANANNYA ENAK-ENAK YA! Di Surabaya saya menginap di Pop Hotel Stasiun Kota, salah satu hotel dalam naungan manajemen Tauzia yang merupakan Pop Hotel ketiga di Surabaya dan ke delapan belas di Indonesia. Sweet seventeen!

Seperti biasa ciri khas hotel ini adalah warna dekorasinya yang ceria didominasi warna hijau terang. Menyesuaikan dengan tema Go Green ramah lingkungan mereka.

Pop Hotel Stasiun Kota terletak sangat berdekatan dengan pasar yang legendaris dengan kulinernya: Pasar Atum (yang sayangnya belum sempat saya icip satupun jajanan di sana. Gpp, jadi alasan balik lagi ke Surabaya), paling sekitar 50 meter lah, sudah sampai di pintu Pasar Atum lama. Tidak jauh dari situ, 100 meter kira-kira, ada Nasi Cumi yang konon paling enak dan ternama di Surabaya. Buka 24 jam pula. Penting banget buat saya yang suka kelaparan di tengah malam, karena di Pop Hotel tidak disediakan resto/room service.

Selain itu Pop Hotel Stasiun Kota juga berdekatan letaknya dengan Stasiun Kota, RS Undaan, area pemerintahan dan pelabuhan. Yang saya lihat, terletak di bagian kota lama Surabaya, soalnya banyak banget bangunan-bangunan tua yang menarik di sekitar lokasi. Temen-temen saya yang sketchers pasti suka deh nih. Asik banget buat digambar.

Pop Hotel Stasiun Kota - Surabaya

Sebelum masuk ke hotel saya sempat tengok kanan kiri, nyari minimarket 24 jam. Penting banget nih ada beginian di sekitar penginapan, biar bisa jajan tengah malem. Yah…gak ada. Ada sih warung-warung kecil di sekitar situ, tapi saya ragu mereka masih buka jam 2 malam misalnya. Kekuatiran saya ternyata tidak beralasan karena Pop Hotel bekerjasama dengan salah satu jaringan toko swalayan dan menyediakannya di… lobby. YES!

Pop Hotel Stasiun Kota - Surabaya

Masuk ke kamar, saya dikejutkan dengan settingan yang berbeda dari beberapa Pop Hotel yang pernah saya inapi. Pertama, kamar mandinya beda. Biasanya Pop Hotel menyediakan kamar mandi berbentuk pod dengan toilet yang nempel di dinding pod dan terus terang saya sering ngeri ngejoprak kalau duduk di sana, keliatannya ringkih. Walaupun alhamdulillah gak pernah kejadian sih. Di Pop Stasiun Kota kamar mandinya selayaknya kamar mandi hotel aja. Apa ya… nempel lantai gituuu :))

Pop Hotel Stasiun Kota - Surabaya

Plus mereka juga menyediakan telepon di kamar, jadi kalau mau kontak teman seperjalanan di kamar lain atau ada perlu apa-apa dengan resepsionis, gak perlu keluar kamar. Dan kasurnya… aduh. Posesip banget. Saya gak boleh turun dari tempat tidur kayaknya. Gak mau sih lebih tepatnya. Empuk. Sama mereka sedia… GULING! YES GULING SODARA-SODARA! Jaraaaang banget nemu hotel budget yang nyediain guling. Hotel mewah apalagi, biasanya bantal doang banyak. Bukannya saya gak suka dikasih bantal banyak, tapi bagaimanapun mana enak tidur meluk bantal 😐

Di bawah ini saya bikin video pendek tentang isi Pop Hotel Stasiun Kota – Surabaya. Yang pasti kalau ke Surabaya saya mau nginep di sini aja lah. Harga terjangkau (selama masa promo Rp 288.000/malam termasuk sarapan. Mereka menyediakan sarapan khas nasi pecel yang ntap banget di lidah dan perut rasanya).

Kamu merasa gendut?

Tetiba kelingan.. duluuuu jaman saya sebenernya termasuk kurus (kalo dipikir-pikir sekarang), saya selalu ngeluh gendut. Padahal berat gue saat itu cuma 47 kilo dengan tinggi 164 cm. Kurus lah, kalo itungan BMI masuk underweight.

Dan emang bener ya semua omongan tuh ternyata doa. Secara bertahap kemudian saya… (((meluas))).

3 tahun kemudian nambah 10 kilo. Lalu lama-lama nyaris 2x lipat, 15 tahun kemudian.

Sekarang berpikir, dulu tiap saya ngeluh gendut, jangan2 orang di sekeliling bawaannya pengen nabok saya. Sama kayak sekarang liat orang langsing atau malah kurus ngeluuuuuuuhhh mulu merasa gendut.

Udah, yang langsing/kurus gak usah ngeluh gendut melulu nape sih. Kalau segala ukuran di badan masih masuk ke area normal, dirawat aja. Gak usah dikeluhin. Daripada keluhan dikabulin kan.

Belajar dari pengalaman saya aja yang dengan cepat melebar karena ngeluh melulu, gak usah ngalamin sendiri 😂😂😂

Lagian hidup dipenuhi keluhan itu capek keleus. Capek fisik capek mental. Mending kalo diri sendiri doang yang dibikin capek, orang sekitar juga capek baca/dengernya. Segitunya amat pengen diperhatiin? 😆

Atau ke psikiater/psikolog* gih, jangan-jangan kalian menderita eating disorder 😐
*eh bedanya psikiater ama psikolog apaan sih?