[Buku Impian] Rumah

Menyambung postingan gue sebelumnya mengenai Buku Impian, ini adalah rumah impian gue:

image
Disain Rumah
image
Ruang Tamu
image
Ruang Tengah

 

image
Kamar Tidur Tamu/Anak
image
Kamar Tidur Utama
image
Kamar Mandi
image
Dapur Merangkap Ruang Makan
image
Taman Belakang
image
Taman Depan

Aamiin!

Semua gambar gue ambil dari hasil search di Google Images. Punten pisan gue lupa link gambar masing-masing, kalau ada yang merasa itu gambarnya tolong kasih tau biar gue link balik šŸ™‚

Buku Impian

Duluuu banget jaman gue masih ikut berbagai MLM, gue sering menemui konsep Buku Impian ini. Katanya, kumpulin gambar segala yang lo pengenin dalam hidup ini. Apapun. Dan kumpulkan di satu buku yang judulnya Dream Book alias Buku Impian. Sering-sering liat, dan resonansikan harapan lo dengan semesta. Minta bantuan semesta menyampaikan doa lo ke Tuhan.

Kedengerannya ajaib ya? Awalnya gue anggap gitu loh. Apa-apaan main gambar-gambaran begini. Tapi kemudian gue coba sendiri. Cuma gak gue tempel di buku, Gue tempel di tembok kamar pas sebrangan ama tempat tidur. Supaya bisa gue liat saat mau tidur dan bangun tidur. Semacam subliminal message.

Dan… semua, serius, semua keinginan gue saat itu sudah tercapai. Dulu gue nempel gambar laptop, kamera, rumah tingkat dua, foto-foto wisata. Dan semuanya sampai saat ini sudah tercapai. Emang beberapa meleset dikit atau bahkan lebih dari yang gue harapkan. Tapi tercapai.

Nah makanya sekarang gue mau bikin Dream Book lagi, tapi di blog šŸ˜€ Ngumpulin gambar dulu ah.

Lo pernah bikin Buku Impian ini? Udah tercapai? šŸ™‚

 

[Review] Lontang Lantung tulisan Roy Saputra

Terus terang gue tertarik baca Lontang Lantung ini karena kisah dibalik penerbitannya dan gaya Roy (@saputraroy) bercerita yang beberapa kali gue baca di buku-bukunya yang lain. Lucu beneran, bukan mencoba untuk lucu kemudian jadi apadeh. Bahkan dalam kegaringanya Roy berhasil menciptakan garing apadeh yang menyenangkan, bukan yang….apadeh.

Buku ini bercerita tentang seorang Ari Budiman dan perjuangannya mencari pekerjaan. Dan gue akui memang kerasa riil banget perjalanannya. Gue pernah ngerasain AISIABANGKEKINIKAPANKELARNYA saat itung-itungan di psikotes. Buat yang belum pernah ngalamin, bentuknya gini:

Kertas segede dosa (baca: kertas koran), barisan angka dengan font kecil-kecil di kedua halaman (iya, BOLAK BALIK). Cara ngitungnya? Nah ini yang bikin lo bahkan gak punya tenaga buat nyumpahin yang bikin saking capeknya. Lo diminta ngitung dari bawah ke atas, dan hanya menuliskan angka terakhir di antara dua angka penjumlahan. Misalnya 9+9=18, maka lo diminta nulis 8-nya aja di antara angka 9. Gampang? Bentar dulu. Tiap baris angka akan diwaktuin. Biasanya pengawas akan ngetok meja atau bebunyian apalah yang menandakan lo kudu pindah barisan angka. Sepuluh baris pertama asoy geboy. Sepuluh baris berikutnya tangan mulai sakit. Sisanya kalo ada gebetan lewat gak bakal lo peduliin saking setresnya. MAKAN TUH!

Kembali ke bukunya Roy. Yang kurang buat gue cuma drama percintaannya aja *bahasa lo Nit* Bakal lebih seru kalo ditambahin dikit lagi. Penggambaran karakter teman-temannya Roy juga kurang ‘dalem’, gue jadinya menganggap mereka sekedar sempalan.

Di luar itu, gue suka buku ini. Ringan, tidak memaksa buat lucu, dan di beberapa bagian ada momen-momen EHINIGUEBANGET!-nya. Endingnya rada bisa diduga sekaligus gak terduga. Kudu baca sendiri sih, susah jelasinnya. Oh di blognya Roy dengan baik hati menuliskan cuplikan Lontang Lantung ini, monggo di baca.

Dan ternyata nih ya ternyata…Lontang Lantung lagi dalam proses dijadikan film. Awesome! Semoga lancar dan memuaskan hasilnya.

image

Tambahan: gue termasuk orang yang males beli novel tulisan mereka yang gak gue kenal banget secara personal atau setidaknya memang sejak dulu gue tau karyanya gak pernah mengecewakan gue. Karya Roy ini termasuk ‘gambling’ saat gue putuskan buat beli. Dan gue gak nyesel.

[Review] NGENEST oleh Ernest Prakasa

Suatu hari gue menerima pesan di salah satu messenger yang gue pakai, yang cukup intimidatif. Isinya kurang lebih begini: “Nit, lo gak mau liat Monday Can Wait gue gitu sekali aja elah.” Gue lupa tepatnya sih kayak gimana. Pokoknya satu kalimat itu langsung bikin gue jawab: “Eh kapan di mana? Oke gue dateng!”

Trust me, si pengirim pesan itu orangnya intimidatif. Serem lah. Sangar.

Namanya Ernest Prakasa.

Gue kenal cina keparat keren ini sejak jaman Multiply masih jaya jumawa tiada duwa gitu, tahun….ngg…. antara 2006 atau 2007 kali ya. Sering sahut-sahutan di MP, ketemu sekali di Kafe Tenda Semanggi (tua lo, Nit Nest!). Dulu gue manggil dia (sekarang juga masih, kadang-kadang) Nesto. Karena namanya mengingatkan gue sama Ernesto Vargas salah satu karakter di komik Mimin (GILA KOMIK MIMIN BROOOO! CERTIFIED TUA). Trus sempet kehilangan kontak di akhir 2008 atau awal 2009. Eh ketemu lagi di Twitter. Sahut-sahutan lagi. Long story short, tau-tau dia udah jadi founder komunitas stand up comedy aja gitu. Dia salah satu tetua yang sangat membantu gue membangun komunitas cabangnya di Bandung.

Kembali ke pesan tadi. Monday Can Wait yang dimaksud adalah salah satu show Ā Ernest dan sudah menginjak show yang ketiga di Jakarta. Yang membuat gue kemudian merasa spesial karena langsung diomelin karena gak pernah datengundang sama Ernest. Iya gue orangnya suka sok ngerasa khusus gitu. Asik ya. YOMAN!

Lalu datanglah gue bersama dulu-pacar-sekarang-suami, dan beberapa teman lainnya. Saking semangatnya, show mulai jam 4 sore, gue setengah 3 sore udah ngejogrok di lokasi. Soalnya beberapa yang dateng pertama dijanjiin hadiah kece gue sayang gitu ama Ernest.

Ternyata hadiah kece yang dijanjikan itu adalah buku kedua Ernest berjudul NGENEST, Dan emang, ngenes-ngenes lah isinya. Di kosan gue langsung baca buku itu. Dan begitu selesai, gue menyimpulkan bahwa lewat buku ini Ernest mau memensiunkan beberapa materi awalnya. Dan gue terharu. Hooh, terharu gak penting gitu, merasa bahwa gue beruntung banget udah pernah liat Ernest bawain materi-materi tersebut di beberapa panggung. Duduk paling depan pula.

HalĀ lain yang gue tangkep dari buku NGENEST ini adalah: Ataek siapa sih yang bikin gambar-gambarnya lucu anjis!

Kemudian setelah reda cekikikan sampe ngeces (iye di beberapa bab gue ngakak sampe ngeces gak keruan), gue mengagumi kelugasan Ernest dalam bercerita tentang masa kecilnya, kenorakannya, khayalan kampretnya, dan rasisme yang dia terima sebagai cina. EH TAPI MUKA LO JUGA EMANG NYOLOT SIH NEST ATUH KUMAHA! *dijadiin martabak*

Gue belum baca buku pertamanya Ernest yang gue denger sih gak laku. Gue denger dari yang nulis langsung ya! *defensif duluan* Yang pasti gue suka buku yang ini. Ringan, lugas, bisa bikin ketawa, bikin mikir, dan bikin mules.

Kekurangan buku ini adalah: Kurang banyak tulisannya. Gue berasa kentang lagi seru-serunya trus udah. Untung gue dapet bukunya gratis *gak, gak ada hubungannya, gak usah drama deh*Ā Kemudian di beberapa tempat ada typo yang lumayan ganggu buat gue. Janjinya sih di cetakan kedua mau dibabat itu typo.

Nih cover bukunya kalo lo mau beli. Gue yakin lo bakal disuruh beli ama Ernest, supaya dia dapet cuan penulis.

ngenest

Gue gak tau sih berapa harganya, namanya juga dikasih hyaghyaghyaghyag.

 

[Review] Samsung GALAXY Ace 3, bikin pengen.

30 Oktober kemarin kan anak gue ulang tahun. Sebagai pra-ABG (astaga anak gue udah mau jadi ABG. Gue udah tua dewasa ya) yang dia minta adalah handphone yang bisa ini itu (terutama main game). Gara-gara dia pernah main Despicable Me di hape gue dan keren tampilannya.

Nah kemarin mumpung lagi di seputaran Warung Jambu Dua, plasa elektronik dan handphone paling hits se-Bogor, gue mampir nyari handphone yang selain harganya gak bikin sesenggukan, juga yang bisa dipakai ini itu sama anak gue. Mampir sana sini, malak sana sini nanya sana sini, kemudian gue disodorin Samsung GALAXY Ace 3. Harganya? Masih di seputaran angka Rp 2 juta. Cukup terjangkau dong buat mamah mamah yang rada pelitĀ gak pengen ngajarin boros ke anak tapi tetep pengen anaknya keliatan gaya XD

Udah nih ya, dibeli. Langsung dinyalain dan dibawa ke Jakarta soalnya gue harus ada di kawasan Mangga Dua pagi tadi jam 7 pagi, jadi gue dan suami memutuskan buat nginep semalem di Jakarta supaya gak kejang-kejang berangkat dari Bogor sebelum subuh ke Mangga Dua. Sebagai warga Bogor sejak lahir, suami tentu saja bermasalah dengan pengetahuan jalanan Jakarta. Dan gue yang cuma sekali ke daerah Mangga Dua, sama bermasalahnya.

Untungnyaaa…. berkat bantuanĀ Dual Core 1 GHz Processor-nya Samsung GALAXY Ace 3, kami berdua lumayan diselamatkan dengan menggunakan GPS dan fitur Navigation. Aselik siapapun yang menemukan teknologi ini, ada tempat khusus untuknya di sorga. Aamiin. Belum lagi gue kudu ketemuan sama beberapa temen dulu di seputaran Senayan, dibantu banget sama daya tahan baterenya karena gue kudu banyak chat di berbagai messenger buat koordinasi ketemuan.

Udah lalaliliyeye di Senayan, tengah malam gue dan suami meluncur ke Mangga Dua Square. Gue lumayan heran, rupanya batere Samsung GALAXY Ace 3 ini kuat juga ya. Padahal belum sempet gue charge tadi, tapi dapet lah beberapa jam sejak gue berangkat sampe nyampe ke Mangga Dua Square. Kurang lebih lima jam.

Sampe di hotel tengah malam, langsung gue matiin, gue charge. Paginya Ā sekitar jam setengah tujuh pagi gue liat udah penuh. Gue nyalain. Gue mulai download berbagai apps wajib di hape macam Path, Instagram, Foursquare, Twitter apps, dan berbagai messenger apps. Juga gue konek ke Gmail dan Dropbox gue. Semua dalam posisi logged in dan notifikasi aktif.

Tengah hari setelah acara gue selesai, kami balik ke Bogor yang lagi-lagi diselamatkan oleh fitur Navigation. Sejak Mangga Dua Square sampai ketemu tol di Cawang, Navigation nyala penuh lah. Supaya gak nyasar.

Sampai di Bogor, mampir dulu ke kafe (maklum fakir wifi) gue liat batere Samsung GALAXY Ace 3-nya udah tinggal 2 persen. MEJIK! 12 jam pemakaian! Aselik ini pemakaian paling awet yang pernah gue alamin sejak pakai smartphone :’)))

shot_2013-11-07_18-27-07

Selain batere yang tokcer dan processor yang cukup mumpuni Ā buat ngejalanin berbagai platform media sosial sekaligus, gue lumayan seneng sama kameranya.Ā 5MP AF Camera with LED Flash + VGA Front Camera cukupan buat mengakomodir hobi gue motret makanan:

20131107_184854

Foto diambil dengan kondisi gak pake flash dan lampu kafenya yang kuning gitu dan berjarak sekitar dua meter dari gue. Front Cameranya lumayan buat mengakomodir hobi selfie XD

20131107_185026Muka capek bro. Tidur jam 2 pagi bangun subuh. Perjalanan Mangga Dua Square- Sentul – Bogor itu aselole rasanya. Cobain dah.

Waktu di jalan gue browsing, dan gue mendapatkan bahwa ternyata Samsung GALAXY Ace 3 ini lebih keren dari yang gue kira loh.

Untitled

Untitled

Selengkapnya bisa dibaca di Fitur Samsung GALAXY Ace 3 ini. Dan gue juga nemuin video soal fitur-fitur Samsung GALAXY Ace 3 yang kocak banget, pas banget sama taglinenya yang berbunyi:Ā Cara lebih seru buat ceritain ceritamu :’))

Intinya, hape ini keren. Harga terjangkau. Segala ada lah.

Dan gue jadi mempertimbangkan apa gue beli juga aja sekalian. Hmmmmm….

H(alalnya) Minus 2 (hari lagi)

Sesungguhnya postingan ini gak akan membantu sama sekali buat mereka yang penasaran cara ngurus sendiri nikahannya. Ya soalnya surat menyurat gue dibantu urus sama Om gue. Surat menyuratnya Rifky dibantu diurusin Pak RT dan Pak Penghulu.

Yang ajaib adalah semua surat kelar dalam waktu seminggu saja. Itu pun sebagian besar karena nunggu surat pindah nikah gue dari Ciputat ke Bogor. Ajaib lah buat gue, wong googling sana sini katanya bisa makan waktu lebih dari itu.

Sebenernya niatan nikahan itu bulan Desember 2013, all in sekalian resepsi. Kemudian dapat info tambahan dari sesepuh bahwa Desember itu bulan Safar. Sebaiknya tidak mengadakan acara sakral dan semacamnya di bulan Muharram dan Safar. Dan tanggal terdekat dan yang paling memungkinkan di luar kedua bulan itu adalah 3 November. Yang mana itu baru gue ketahui dua minggu sebelum hari H.

*stres*

Setelah panik semalaman, akhirnya mulai bikin list apa aja yang mesti dikerjain. Ngurus surat. Ngurus akad. Ngurus tamu akad. Dan yang paling memakan waktu ya memang ngurus surat menyurat. Gue gak bisa ngasih kepastian ke penyewaan baju dan make up dan tempat kalau surat menyurat belum kelar.

Dua minggu belakangan ini yang paling santai dan sabar ya siapa lagi kalau bukan calon suami. Entah berapa kali gue ajak berantem gara-gara beda persepsi prioritas. Dia santai, gue harus plek ketiplek sesuia rencana dan jadwal. Maklum, control freak. Dia, bukan gue.

APALO?

Minta contoh pengumuman nikahan udah dari beberapa bulan yang lalu ke Imam dan Maradilla, temen-temen di Twitter. Kemudian kami serahin ke salah satu teman baik yang memang juara kemampuan disainnya dan cepet kerjanya, Jui.

Trus apaan yang diurus sendiri? Rifky bolak balik ke kantor pemerintahan buat janjian sama Penghulu dan lain-lain. Muter-muter Bogor nyari mesjid. Nyaris berantem sama salah satu dedengkot KUA di Bogor karena dimintai uang jasa lebih dari dua juta rupiah dengan alasan orang itu kudu ngatur jadwal karena ada beberapa puluh pasang pengantin yang harus dinikahkan weekend ini.

YATRUSAPAURUSANGUE!

Eh kemudian dapat penghulu yang ternyata adalah tetangga rumah dengan biaya gak sampai seperempat yang diminta sama Kepala KUA ………ganteng tadi (no cursing, Nit. No cursing)

Makeup pakai jasa salah satu vendor temen kami yang kerja di studio fotografi. Temen kami sendiri bakal jadi fotografer acaranya. Penyewaan kebaya dan beskap dari uwak salah satu teman yang lain.

Udah bisa santai?

Habelum!

Gue masih harus bikin report, scheduling, bikin materi ngajar, kontrak kerja, review, dll. Yang ndilalah kok ya deadlinenya pas hari H dan H+1 :)) Calon suami masih harus ngurusin komunitasnya.

Trus inti postingan ini apaan?

Ya buat minta doa restu dari teman-teman yang baca. Mohon maaf karena segala keterbatasan, acara ini hanya akan dihadiri oleh keluarga dan mereka yang sudah gue dan Rifky anggap sebagai keluarga. Semoga hal tersebut tidak menghentikan teman-teman untuk mendoakan segala yang terbaik buat kami. Aamiin šŸ™‚

 

pengumuman akad nikah buatan @juipurwoto
pengumuman akad nikah buatan @juipurwoto