Kebangetan Selo: Dekorasi Meja

Berhubung gak bisa tidur dan dicuekin suami dan anak yang sibuk sama PS, jadinya bikin ginian:

image

Ada beberapa pigura nganggur hasil nitip sama temen beli di Jonas, Bandung. Gue gunting aja logo online shop Adorable Projects dari kardusnya, trus selipin ke pigura.

Kemudian nggratak sana sini ketemu foto anak gue pas bayi. Dasar kardus sepatu Adorable Project yang warnanya hitam gue jadiin alas foto dia.

Kemudian ada foto suami pas meet and greet dengan salah satu pemain klub sepakbola favoritnya, gue tempel langsung ke alas bawaan pigura karena kehabisan kardus warna hitam.

Jadi deh dekorasi buat meja :D

Resep Ayam Panggang

Disclaimer: Bumbu buat ungkepnya gue pake bumbu instan :D

Rada ribet waktu manggangnya aja sih, karena ini baru pertama kali gue bikin jadi masih belum nemu pola yang enak.

Bahan:

4 potong paha atas ayam, gue gak buang lemak dan kulitnya.
2 bungkus bumbu instan ayam goreng
1 liter air
1 sdm santan kental instan
1/4 potong butter
2 butir bawang putih
2 sdm kecap manis

Tambahan:

2 butir kentang ukuran sedang
1 buah wortel

Cara membuat:

*note: gue ngungkep ayam dari sehari sebelum ini*

1. Rebus ayam dalam 1/2 liter air. Tunggu sampai air mendidih dan busanya banyak. Buang air rebusan pertama ini beserta busanya.

2. Rebus lagi ayam dengan 1/2 liter air.

3. Masukkan bumbu instan dan santal. Aduk.

4. Tutup rapat wadah perebus dan ungkep dengan api kecil sampai air rebusan tersisa sekitar 1 cangkir. Lama memang. Gue bikin ayam ungkep ini dari kemarin sore. Jadi pertama gue panasin dua jam. Lalu gue diemin. Malemnya dan pagi tadi gue panasin lagi selama satu jam.

5. Setelah ungkepan siap, panaskan oven hingga 180 derajat celcius.

6. Tuang ayam beserta 1/2 cangkir air rebusan, bawang putih yang sudah dikupas kulitnya dan digeprek, dan kentang yang sudah dibelah dua ke loyang. Panggang selama 20 menit. Balik ayam, panggang lagi 20 menit.

7. Potong butter menjadi beberapa bagian masukkan ke loyang, oles kecap ke kedua sisi ayam. Masukkan wortel yang sudah dibelah-belah memanjang.

8. Panggang lagi ayam selama 15 menit. Balik, panggang sisi satunya selama 15 menit. Atau sampai kuah mengering dan ayam ada warna sedikit kehitaman khas masakan yang dibakar/panggang.

Begini penampakannya setelah mateng:

image

Note: gue pakai oven tangkring, jadi kemungkinan suhu yang ditunjukin penunjuk suhu bawaan oven gak terlalu akurat, disesuaikan aja sama oven kalian tingkat waktu dan kematangannya.

Hasilnya: bumbu ayam meresap sampai ke tulang. Daging ayam lembut dan bumbu terasa di tiap gigitan. Rasa ayamnya itu yang kalo digadoin keasinan tapi kalo pake nasi enak bingits. Bumbu juga meresap ke kentang. Wortel karena dimasukin belakangan dan gak kena kuah jadinya tetep garing tapi berasa gurih.

Jadi tadi gue dan suami, yang nambah dua kali, makan siangnya begini:

image

Endeus lah :9

Satu Jam Saja, Masa Gak Bisa?

Barusan gue diwhatsapp sama salah satu temen gue.

“Ceu, minta bantuan ya. Coba cek 1 Jam Untuk Ibu. Punten bantu dishare kalau berkenan.”

Sekedar selipan, sepintas gue kira nama situsnya tadi 1 jamu untuk ibu -.-

Eniwe, gue klik link yang dikasi. Gue tonton videonya dari awal sampai akhir, gue baca teks yang ada di situs itu. Kemudian gue tanya ke temen gue:

“Ini bukan iklan produk atau kampanye politik kan?”

Dia bilang:

“Nope. Gak sama sekali.”

Bukan apa-apa sih, gue rada trauma sama video hari ibu tahun lalu yang ujung-ujungnya muncul salah satu tokoh parpol. Seketika video tersebut kehilangan segala ketulusannya buat gue, walaupun videonya sebenernya bagus.

Kembali ke gerakan 1 Jam Untuk Ibu ini. Kita diajak melakukan satu hal yang simpel, mudah, namun sebagai ibu gue bisa bilang sangat-sangat bikin gue bahagia bila kelak anak-anak gue yang super sibuk mau melakukannya buat gue.

image

“Tapi gimana kalo klien gue butuh revisi dadakan?”

“Susah meeen, gue nungguin email penting jam segitu.”

“Duh jam segitu jadwal gue ngebuzz, kalo diskejul takut gak ketweet.”

“Duh gue mau baksos hari ibu nih ama temen-temen gue.”

Yuk mari tarik napas dulu dan keluarkan pelan-pelan. Duduk tenang sebentar.

Sebagai ibu, entah berapa kali dulu beliau membatalkan janjiannya sama teman-temannya karena lo mendadak rewel gak mau ditinggal.

Sebagai ibu, entah berapa kali dulu beliau nebelin muka minta ijin gak kerja karena lo demam abis imunisasi atau flu.

Sebagai ibu, entah berapa malam beliah gak tidur karena lo sebentar-sebentar bangun karena minta disusui atau ngompol.

Sebagai ibu, entah berapa doa yang beliau panjatkan saat lo mau ujian, telat pulang, main gak ijin, sakit, hari pertama kerja.

You see, mothers give up their personal life and time for us. Mothers give up most of their “I want this for me” for “I want this for my children”.

And that, is nowhere near easy.

Jadi yuk, bareng 1 Jam Untuk Ibu kita beri hadiah buat ibu. Sebuah hadiah yang mungkin paling beliau idamkan seumur hidupnya: waktu kita untuk beliau.

Happy Mother’s Day!

Bersyukur

Di suatu subuh, setelah diterpa deadline yang mengakibatkan gue kerja 16 jam non stop:

Gue: *udah mau nangis gara2 kepala sakit gak karuan, kelupaan makan secara benar, mantengin laptop non stop* Nyari duit gini amat ya..

(dulu) Pacar (sekarang suami): Gak apa-apa. Kan kamu bisa ngerjainnya. Kerjaannya juga kamu suka. Kita enak nih kerjanya bisa di kafe. Adem, kursi empuk, sambil ngemil. Ada kok yang jam segini lagi manggul sayuran atau beras di pasar becek supaya hari itu dia dan keluarganya bisa makan. Ada kok yang jam segini lagi menyabung nyawa nyapu di jalanan yang bisa tiba-tiba muncul pengendara tolol gak kenal lampu dan rem. Kita masih enak kok, Sayang.

Gue: *malu*

Kadang buat bersyukur aja mesti diingetin ya..

Dialog Singkat Pernikahan #DuaBulanPertama

Dulu:

Istri: Sayang, nonton Pacific Rim yuk.
Suami: Dih ngapain nonton film robotan. Kayak bocah.

Barusan:
(Sambil DVDan PR) Suami: Filmnya bagus ya, Sayang! Kok aku gak diajak nonton sih pas main di bioskop. Pasti bagus nih kalo nontonnya di bioskop.

Istri: *ngeloyor ke dapur*

Di tempat jualan DVD:

Suami: *ubek-ubek*

Istri: Kamu nyari film apa?

Suami: Si Bella Swan itu loh. Aku belum nonton yang terakhir. Bagus-bagus yang sebelumnya.

Istri: …. so help me, God.

Begitulah.

That D-Day

Ini postingan telat sih. Tentang hari pernikahan gue dan suami. 3 November lalu akhirnya diputuskan untuk jadi hari bersejarah dalam hidup kami.

H-1

H minus satu kami udah gedumprangan. Mulai dari kontakan sama bokap gue gak woles banget anaknya mau nikah dadakan tapi akhirnya ngerti setelah gue jelasin kenapa dipilih hari itu. Udah gue tulis somewhere di sini lah alesannya. Ngatur keluarga besar suami yang asli besar. Banyak. Dan sebagian besar ngomelin kedadakan ini XD Syukurlah para tetua keluarga bersedia dan bisa hadir.

Rapat panitia terakhir mulai jam 11 siang. Dan belum nyari mas kawin! Jam 5 sore suami dan temennya baru melipir nyari mas kawin. Urusan sewa mobil. Urusan ini itu.

H-1 sebenernya adalah hari di mana (calon) suami paling sibuk. Gue gak boleh ngapa-ngapain, istirahat. Pokoknya semua dia dan teman-temannya yang beresin. Dan hari itu gue sejak sore ditemenin sahabat gue Acid yang bela-belain dateng H-1 dari Jakarta ke pinggiran Bogor buat nemenin gue karena dia yakin pasti dia berguna buat nemenin dan bantuin gue. Dan, bener banget. Thanks, mate!

D-DAY.

Gue gak tidur dari kemarin. Sama sekali. Eh paling sejam deh kemarin. Deg-degan anjis! Jam 3 pagi pintu kamar hotel tempat gue dan Acid nginep diketok sama perias gue, Manda dan timnya. Dan dimulailah penyiksaan selama 4 jam. Gue duduk tegak didandanin tebel banget. Kelar dandan gue ngerasa mata gue berat banget gara-gara selapis bulu mata palsu. Gue sungkem sama Syahrini yang bisa make sampe lima lapis dah.

image

Jam 7 pagi gue dijemput temen gue yang dengan sukarela memegang jabatan transportasi pengantin. Perkiraan awal, jam segitu Bogor kemungkinan macet. Ternyata lancar bok. Gue udah di Mesjid Yonif 315 Gunung Batu tempat akad nikah jam setengah 8. Masih sepi XD

Jam 8.30 (calon) suami dateng. Gue ngeliatin dia dari dalem mobil. I have never seen him so happy. He shone so bright :)

Jam 9.00 kami semua sudah stand by di dalam mesjid. Pak penghulu rada telat sih, gak lama, telat sepuluh menit. Dan dimulailah akad nikah..

Gak makan waktu banyak, sekitar 45 menit dan kami sudah resmi sebagai suami istri :’)

image

Ini bokap gue waktu gue sungkeman. Momen pertama yang pernah gue inget dalam sejarah hidup gue di mana dia meluk gue sambil nangis dan bilang dia sayang gue… Hubungan kami memang gak pernah sedekat hubungan ayah-anak seperti yang lainnya karena satu dan lain hal. But on that faithful day, I can say things are heading to the better path between us :)

image

And that, is my story, Morning Glory.

[Flash Fiction] Percakapan

“Halo, sayang”

“Hei kamu, sibuk ya?”

“Nggak. Eh iya deh, sibuk kangen kamu.”

“Gombaaaaal kayak kain pel!”

“Hahaha. Kamu apa kabar hari ini?”

“Biasa lah, menikmati waktu sampai kita ketemu lagi.”

“Adeuuhh, bales ngerayu.”

“Biariin kan ke pacarku sendiri. Eh aku gak bisa lama-lama, gak apa-apa kan?”

“It’s okay. Yang penting udah denger suara kamu. Besok telpon lagi ya, sayang.”

“Pasti. I love you.”

“You know I love you even more.”

Klik.

Andi meletakkan handphonenya tertelungkup di meja. Baterainya tidak terpasang. Mita hanya menghubunginya saat baterai handphone tidak terpasang. Kebiasaan anehnya sejak meninggal setahun lalu.

Andi bersenandung pelan.

“Since the first time on the phone. It’s you in my past, my present, and my future.”

Entah kesambet apa tau-tau Eka nantangin bikin flash fiction berdasarkan lagu Sheila on 7. Flash fiction ini berdasarkan lagu On The Phone. PUAS LO, KA?!

PS: gue parah kalo bikin judul.

Lahiran (Dulu)

Gara-gara niat hati pengen cepetan hamil, akhirnya browsing ke blognya dua mamah mamah keren ini buat baca cerita proses lahiran mereka: Miund dan Kapkap. Kemudian inget kisah ngelahirin anak gue dulu. Sepuluh tahun lalu.

Malemnya pake acara berantem dulu sama (sekarang mantan) suami. Biasa, sindrom emak emak hamil gede yang jadi gak pedean karena badan bengkak di mana-mana. Bawaannya segala dijutekin.

Jam 3 pagi, perut berasa mules. Si bayi mulai nendang-nendang ulu hati. Kebayang gak, perut mules trus organ dalam lo ditendang-tendang bocah brenyit? Rese rasanya.

Ke toilet, gak keluar apa-apa cuma pipis doang. Bebersih, trus keluar dari toilet. Tapi kok pipisnya rembes terus gak bisa ditahan. Eh buset masak udah dol aja belom apa-apa, demikian pola pikir gue saat itu.

Tetiba kayak ada yang ngasi tau aja gitu di pikiran, kayaknya ini air ketuban deh. Bangunin ayahnya si brenyit sambil bilang, “Nggg…ini kayaknya mau lahiran deh…” Dia langsung lompat, bangunin ibu dan bapaknya (mantan mertua gue sekarang, dulu kami nebeng tinggal di rumah mereka). Setelah mereka bangun, langsung berangkat ke klinik langganan. Gak ada tuh bawa-bawa hospital pack (tas yang biasanya disiapin menjelang lahiran. Isinya baju, pembalut, baju dan selimut bayi, dll). Dulu tau aja nggak soal begituan.

Sampai di klinik jam 4 pagi. Gue lupa diperiksa apa aja, yang gue inget sakitnya doang. Pertama disuruh jalan-jalan. Iya. Jalan. Lagi mules gak karuan disuruh jalan. Katanya kalo mulesnya ilang berarti itu kontraksi palsu. Dan saat itu being uber low educated on pregnancy as we were, baik gue maupun ayahnya si brenyit gak ada yang kepikiran ngasih tau bahwa air ketuban udah keluar. YA UDAH PASTI BAKAL LAHIRAN ANJIS! Gue jalan ke sana sini sambil meringis dan marah-marah sendiri nahan sakit.

Agak pagian sekitar jam 6an, bidan nanya, “Sakitnya ilang gak Bu?”

Gue: “Kagak!”

Bidan: ” Oke kita cek yaa…”

Gue: *dalem hati* “Dari tadi keeeeeeek!”

Pas dicek, gue pun diomelin…

Bidan: “Loh kok gak bilang ketubannya udah pecah?

Gue: “Eh iya…lupa.” Krik abis.

Bidan: “Baru bukaan satu Bu, sabar ya, ditahan.”

APAAAAAA? MULESNYA KAYAK MAKAN DULCOLAX SATU STRIP (padahal blom pernah juga) MASIH BUKAAN SATU?!

OKEFAIN! Mana mau kalah gue ama brenyit yang lahir juga belom. Kompetitip sama anaknya sendiri.

Jadilah gue bolak balik tiduran, jalan, tiduran, ngamuk, jalan, dan seterusnya nahan mules. Tiap jalan, kalo ada orang di depan gue ngalangin jalan, bawaannya mau di EH-LO-GAK-LIAT-GUE-MAU-LAHIRAN-MINGGIR-LO! aja.

Jam 12 siang. 5 jam yang terasa 5 tahun, gue dicek lagi. Masih bukaan satu sodarah!

Jam 12 lewat, datanglah sepaket makan siang ke kamar gue. Isinya nasi putih, bakwan jagung, sayur bening bayam. FYI aja, gara-gara selama SD hampir tiap hari gue diempanin sayur bayam, gue jadi mual tiap liat sayur itu. Tapi hari itu mungkin karena capek dan energi terkuras habis-habisan, sayur itu jadi sayur paling enak sedunia. Satu paket makan siang tandas dalam waktu 5 menit. Gragas mah tetep.

Jam 4 sore gue diperiksa lagi. Bukaan….. dua. Mamah :’(((( Mana dokter gue hari itu juga lagi sibuk ngebantu orang lahiran. Dia baru bisa dateng jam… delapan malem.

Jam delapan malem dokter dateng. Gue diUSG.

Dokter: “Ini bayinya kelibet tali pusar. Tunggu aja ya sebentar lagi. Kalo belum lepas juga, kita operasi.”

Gue: *sambil meringis gak karuan* “Berapa lama dok?”

Dokter: “Yaah… kita tunggu sampai subuh besok deh ya.”

WHAAAAAAAAT? MULES SELAMA 9 JAM LAGI? ARE. YOU. FUCKIN. MAD?

Sama (cie nyama-nyamain) kayak Teh Miund yang gue tau dari postingannya soal melahirkan anaknya, gue super cemen sama yang namanya sakit. Gue bilang sama ayahnya si brenyit,

“Udah operasi aja operasi! Sakit ini sakit!”

Iya bodo amat gue dibilang bukan perempuan sempurna karena gak ngelahirin dengan normal (percaya atau nggak, seminggu abis lahiran ada ibu-ibu pengajian temennya ibu mertua yang bilang gitu ke gue. Semoga selamet deh bu). Gue normal atau nggak, sempurna atau nggak, itu urusan gue. Bukan urusan orang lain.

Ayahnya brenyit mungkin gak tega liat gue meringis gak keruan, akhirnya minta ke dokter supaya gue dioperasi.

Masalahnya. Masalahnya klinik tempat gue kontraksi itu ada di Menteng Dalam, dan gue dirujuk ke….. RS Persahabatan, Rawamangun. Karena dokter gue praktek di sana. Jauh mak!

Jadilah gue dibawa ambulans ke sana. Gue udah gak ngeh perjalanannya kayak apa dan gimana. Udah sibuk meliuk-liuk kesakitan sambil nangis-nangis. Cengeng banget.

Sesampai di sana, gue masih harus nunggu sekitar satu jam karena ruang operasi masih dalam proses pembersihan abis operasi tulang.

Setelah satu jam merasa mau mati (beneran ini), akhirnya gue masuk ke ruang persiapan operasi. Pake baju operasi. Trus digelindingin masuk ke ruang operasi.

Langkah pertama, suntik bius separuh badan, pinggang ke bawah. Man, gue belom pernah liat jarum suntik segede dan sepanjang itu. Rasanya? Yaaaa…… lo kira-kira aja sih. Sakit -.-

Kemudian gue dibaringin. Dokter ngusap-ngusap sesuatu yang dingin di perut gue.

Dokter: “Masih kerasa gak Nit?”

Gue: “Masih dok.”

Dokter: “Ah masaaa?” Naon sih, dok. Tapi emang pas dia bilang ah masa itu pinggang ke bawah gue udah mati rasa.

Gue gak tau sih selama operasi gue diapain. Yang gue tau badan gue kadang goyang-goyang, kayaknya perut lagi diobok-obok buat ngeluarin si brenyit. Prosesnya gak lama, sekitar setengah jam, tau-tau ada suara oek oek kenceng. Brenyit lahir :’) 3,6 kilo dan 50 cm. Bongsor.

Satu hal yang paling gue sesalkan dulu itu, gue gak punya pengetahuan apapun soal ASI. Jadi gue manggut-manggut aja pas dibilang ASI gue gak cukup, kesian anaknya nanti laper. Dan menerima sufor. Padahal info yang gue dapat dari browsing sana sini sekarang ini ASI di hari-hari pertama memang gak banyak, dan si bayi juga belum perlu banyak karena lambungnya juga super mini. Semoga kalau gue dikaruniai anak lagi (aamiin…) gue bisa kasih ASI dengan proper :)

Dan sepuluh tahun kemudian, brenyit udah berubah jadi brondong kece yang memasuki masa ABG. Sekarang udah dipanggil Tyo, bukan brenyit. Walaupun sampai kapan pun dia akan jadi bocah brenyit buat gue :)

image

Mirip gue gak? :D

[Review] Skotel Makaroni @schotelato #UtiwituSchotel

Dua makanan yang sangat gue suka: Skotel makaroni dan keju. Dan ketika Utiwitu Schotel mengirimkan seporsi besar gabungan keduanya, I’m in heaven.

image

Pagi ini dimulai dengan rasa kangen sama suami yang lagi tugas ke Lampung *caelah manten anyar*, kemudian ada teriakan “Paket!” dari luar rumah. Sebagai yang sering belanja online atau dikirimi ini itu, tentu saja teriakan demikian gue sambut gembira.

Ternyata hari ini yang datang adalah kiriman dari Utiwitu Schotel. Ihiy!

Gue terus terang gak menduga krim kejunya bakal sebanyak itu. Aselik melimpah ruah. Tadinya mau gue panasin dulu, tapi berhubung lagi mati listrik jadi gak bisa nyalain microwave, gue makan langsung dingin-dingin.

image

Maaaan, itu krim keju tebel bingits. Dan meresap sampai ke lapisan dalam. Dan begitu sampai ke tengah, iya gue doyan makannya langsung banyak, gue dapet kejutan lain.

image

Ada keju lagi! Dan sosis! Gue pun makin sibuk ngunyah speechless. Kasih olesan saos sambal and it’s perfect already.

Gue masih penasaran gimana rasanya kalo panas. Mungkin nanti gue coba panggang aja. Dan berhubung isinya padet dan banyak keju, lumayan bikin cepet kangen. Gue cuma abis seperempatnya, sisanya gue kulkasin buat nanti.

image

Kata Utiw penjualnya, skotel gue itu jenisnya yang super mozarella ukuran M. Harganya Rp 85b. Kalau yang biasa Rp 70rb.

Yang penasaran pengen beli, coba senggol aja Utiw di akun Twitter-nya Schotelato.

Makasih kirimannya, Utiw :*