[Review] I Am #InLoveWithT3X Advan Vandroid T3X

Gue udah lama banget denger Advan ini. Terus terang dulu tuh ya nganggep Advan adalah brand apadeh yang sama aja ama brand gadget abal-abal lainnya.

Sampai kemudian gue ketemu Advan Vandroid T3X.

Pertama nyalain si T3X, gue takjub banget sama layarnya. Bening meeen! Aslik.

Dan layarnya yang seukuran 8.9″ cukup banget buat tablet ini gue bawa-bawa ke dapur buat liat resep masakan.

image

Dan yang gue seneng lagi, brightnessnya tetep ajib walaupun di ruangan gelap dengan settingan paling minimal.

image

Tuh, itu dalam keadaan kamar gue gelap gulita. Segitu setingan brightnessnya udah mentok minimal. Warnanya pun kinclong banget.

Touchscreennya responsif. Lumayan penyegaran karena tablet lama gue udah mulai ngelag touchscreennya.

Kameranya belakang yang 8 MP cukup mengakomodir hobi gue ngefoto makanan.

image

Kamera depan “hanya” 2 MP jadi gak terlalu tsakep buat selfie. Ya lagian peer juga sih selfie pale tablet XD

Awalnya gue berpikir ini tablet berat dan gede amat ya kalau dibanding tablet yang lain. Namun setelah beberapa lama, gue malah bersyukur. Soalnya jadi gampang dicari kalao udah masuk tas gue yang cenderung berantakan isinya gara-gara hobi gue yang apa-apa main cemplung aja gak dirapihin.

Layar full HD 1920×1200 IPS -nya kece buat nonton video. Performanya lumayan, dalam arti gak pake ngelag, katanya sih berkat Quad Core 1.5 GHz. Ini spek-nya:

image

Nah biasanya ngomongin gadget pasti ujung-ujungnya ditanya kondisi batre. Vandroid T3X ini lebih sering hanya gue pakai main game online, buka resep, browsing, Instagram dan Twitteran. Dual SIM, tapi gue hanya pakai 1 slot dan seringnya pakai wifi. Nah baterenya cukup bersahabat mengakomodir semua hal tersebut. Dalam sehari paling gue ngecharge sekali di pagi hari dan sekali malam hari kalo mau gue pake begadang. Lumayan banget kan.

image

T3X juga dilengkapi dengan fitur Wireless Display. Katanya sih bisa konek ke smart TV, jadi kayak monitor kedua, tapi lebih guede aja. Ini belum gue coba, mungkin kalian udah nyoba? Gimana hasilnya?

Ya kalau yang teknis-teknis gitu, gue gak tau apa-apa sih emang. Yang gue tau T3X ini GILA KEREN BANGET LAYARNYAAAAA :’))

Suami sempet mau tukeran tablet dia ama si T3X gue. Tadinya gue tergoda sih, tapi setelah beberapa minggu make T3X, kayaknya gak deh. Gue udah kadung #InLoveWithT3X :))

image

Weekend Cihuy Bareng Nissan Juke dan Joe Taslim

Weekend kemarin, 13-14 Juni 2014, gue dapet undangan menyenangkan dari Polimoli: jalan-jalan ke Anyer naik Nissan Juke dan ditemenin Joe Taslim! Pagi-pagi berangkat dari Bogor menuju kantor Nissan Indonesia, sampai di sana langsung ketemu dengan beberapa rekan blogger yang juga diajak hore-hore bareng: Mbak Ainun, Mbak Eny, Mbak Nia, Shasy, dan Chika.

image

image

Joe Taslim-nya kaaaak!

Sebelum berangkat, kami diajak ketemuan dulu sama Joe Taslim buat kenalan sepintas. Kami juga diajak ngobrol dulu soal Nissan Juke oleh Mas David dari Nissan Indonesia.

image

Mas David menjelaskan soal kecanggihan Nissan Juke. Misalnya tombol-tombol di dashboard buat pendingin, mode mengemudi, radio, video, musik, dan lain-lain. Gue sempet mikir waduh ini banyak amat tombol yang mesti dihapalin, bisa gak ya nanti ngingetnya.

image

Mas David juga menjelaskan fitur soal fitur mode mengemudi tadi. Ada mode Normal, di mana pemakaian bahan bakar dan kecepatan yang didapat ya kayak kita naik mobil dengan kecepatan standar. Ada mode Eco, di mana pemakaian bahan bakar diatur seirit mungkin dengan pengaturan kecepatan yang cukup tanpa terasa terlalu lambat, jadi gak akan bikin bete. Terakhir ada mode Sport yang bakalan disenengin oleh yang gemar ngebut nih, soalnya percepatannya langsung blas lah.

image

Kemudian ke bagian Keamanan alias safety. Ini nih, penting banget nih. Percuma punya mobil yang penampakan dan harganya mahal kalau fitur keamanannya gak memadai. Nissan Juke punya fitur Safety Shield, di mana ruang pengemudi dan penumpang rangkanya tuh kayak cangkang. Melindungi bila terjadi tabrakan (amit-amiiitt). Mesin dan bagasi akan dipastikan hancur TAPI pengemudi dan penumpang akan dilindungi “cangkang” tersebut.

Gak lama kemudian kamipun bersiap untuk berangkat menuju Anyer. Karena perjalanan ini test drive buat kami icip Nissan Juke, maka rombongan 6 blogger ini dibagi ke 3 mobil. Sebagai yang gak bisa nyetir, gue kebagian jadi navigator dan pengemudinya adalah Shasy. Demikian dialog yang terjadi sebelum kami berangkat:

Shasy: Kita berdua banget nih semobil?
Gue: Iya.
Shasy: Tapi gue gak tau jalan.
Gue: sama.

*jangkrik, main yuk*

image

                                                 Duo cihuy

image

                                Popotoan sebelum berangkat

Dan buat mamak-mamak rempong kayak gue yang kalo ke mana pun kayaknya seisi lemari dibawa, Nissan Juke sungguh sangat mengakomodir kerempongan gue dengan bagasinya yang luas. Asli luas. Gue bahagia gitu pas liat bagasinya.
image

                                             

Nah tadi kan gue sempet senewen soal tombol-tombol nan canggih di dashboard ya. Pas gue masuk mobil, dan gue utak atik sendiri, ternyata user friendly banget kok. Gampang banget dioperasikannya.

image

   Nonton Modern Family sambil disupirin Shasy naik Nissan Juke

image

Dan yang bikin gue tambah seneng, adalah: Banyak kontainer buat naro pritilan! Namanya juga ibu ibu ya, bawaannya bahagia dunia akhirat lah liat tempat naro ini itu.

Di awal perjalanan, gue dan Shasy memutuskan buat nyoba fitur mengemudi ECO. Ternyata gak selambat yang kami bayangkan awalnya. Percepatannya tetep mulus tanpa berasa hentakan sedikit pun (biasanya berasa nih di mobil matic lain). Malah saking asiknya meliuk-liuk ngikutin team leader, tau-tau kecepatan kami udah 100 km/jam dan gak berasa goyang atau getaran sedikitpun. Asik banget!

Berkat team leader dan GPS, gue dan Shasy yang asli sama sekali buta arah ke Anyer akhirnya nyampe juga di hotel. Kami makan siang dulu, kemudian menuju kamar buat unpack, balik lagi buat games, dan persiapan makan malam.

image

                Pemandangan makan siang gue weekend kemarin

image

      Abis makan siang, unpack barang-barang, kami turun lagi buat
                                             seseruan games.

image

Malemnya kami turun ke resto untuk makan malem, sambil ngobrol-ngobrol dan tentunya popotoan bareng Joe Taslim. Ekapan lagi bok.

image

       Hari Sabtu setelah sarapan, kami lanjut basah-basahan main
                      banana boat, mainan air di kolam renang.

Siangnya kami makan siang, lalu pulang kembali menuju Jakarta. Di perjalanan pulang, gue dan Shasy ngetes mode SPORT. Pengen tau sekece apa sih fitur ini. Ternyata yaaa… pernah nonton Fast and Furious di bagian tokohnya mencet tombol NOS dan langsung ngueeeenggg ngebut cepet banget? Nah kayak gitu lah kira-kira. Percepatannya gila mulus banget, tau-tau mobil udah di kecepatan 150 km/jam tanpa hambatan, getaran, atau goyangan apapun! Gue dan Shasy teriak-teriak girang, “Gila cepet banget gilaaaaa!” :)))

Perjalanan kembali ke Jakarta disambut hujan cukup deras dan macet di dalam kota. Tapi kursi Juke yang empuk, ruang kaki yang luas, AC yang dinginnya menyesap ke udara (bukan yang memancar sooorrrrr gitu), sama bodi yang kedap suara (nyaris gak kedengeran deh kebisingan lalu lintas), bikin perjalanan kerasa asik-asik aja. Mungkin karena faktor gue duduk di kursi penumpang juga sih :D

Yang pasti sih, weekendnya seru banget! Ketemu temen-teman lama dan baru, bertukar kabar, bertukar gosip (tentunya), ketawa ketiwi. Asli seneng bangetngetnget.

image

Makasih banyak ya ajakannya, Polimoli dan Nissan Indonesia! Ditunggu trip-trip asik berikutnya ;)

Sebagai penutup, ini ada foto yang WAJIB punya kalo ketemu artis ganteng. Mhehe.

image

Ps: foto diambil dari koleksi teman2 seperjalanan. Makasih banyak ya :*

Susu Almond Buatan Sendiri

Susu almond ini termasuk rada susye dicari kalo di Bogor. Atau guenya aja yang gak tau nyari di mana tepatnya. Sampai suatu hari gue ketemu situs yang jualan almond mentah, gue pesen deh. Mau bikin sendiri aja susunya! Resep aslinya gue nemu di sini.

Cara bikinnya gampang kok.

Bahan:
1 cup almond (rendam seharian/semalaman, tiriskan)
3 cup air matang

Tambahan (ini suka-suka aja, biar ada rasanya):
1 sdm rum
2 sdm kismis
1/2 sdt sea salt
1 sdm brown sugar

Cara membuat:
1. Blender almond dan air sampai almondnya hancur semua. Nanti airnya akan berubah putih kayak susu gitu.
2. Nah ini bagian paling ribetnya: SARING. Gue sampai 3x bolak balik nyaringnya buat meminimalisir ampas.
3. Nah kalau mau susunya ada tambahan rasa: blender susu yang udah disaring tadi bersama bahan-bahan tambahannya.
4. Terserah mau disaring lagi atau nggak.
5. Simpan di wadah yang tertutup (gue pakai mason jar) rapat, masukin ke kulkas. Bikin sedikit-sedikit aja kalau gak niat tiap hari minum. Katanya sih kalo di kulkas maksimal bisa bertahan 3-5 hari saja.

Sisa almondnya mau diapain? Bisa buat tambahan smoothies supaya lebih pekat, pengganti cereal/oat buat sarapan, bisa buat bikin kukis.

Mikcucuyuk!

image

Kukis Jahe Wijen

Sebenernya kukis ini mau gue bawain buat temen gue, Acid, tapi berhubung gue tidurnya kepagian udah gak mungkin lah gue ngesot Bogor-Jakarta buat nganterin. Jadi next time lah ya xD

Disclaimer:
1. Ini kukis jahe pertama gue.
2. Kalo pake resep ini bakal kemanisan dan rasa jahenya kurang.
3. Saran gue: gulanya kurangin 1/4 cup. Jahenya pilih yang muda dan takarannya ditambah lagi, mungkin ditambah 1 sdm lah.
4. Sekarang udah abis.

image

Bahan:
1 1/4 cup gula pasir halus (gue pakai Gulaku)
2 cup terigu
1 1/2 sdt maizena
1 sdt baking soda
1 sdt garam
1 sdm jahe parut
3 sdm wijen hitam (lupa difoto)
1 butir telur ayam ukuran besar, suhu ruangan
3/4 salted butter, dicairkan
2 sdt ekstrak vanilla

Cara membuat:

image

Campur terigu, maizena, baking soda, dan garam. Aduk dan ayak sampai semua tercampur rata.

image

Di wadah lain, campur mentega cair dan gula pasir halus.

image

Aduk sampai tercampur rata.

image

Masukkan telur.

image

Aduk lagi.

image

Campur vanilla, aduk.

image

Campur jahe parut. Aduk.

image

Tuang adonan basah ke adonan kering.

image

Aduk menggunakan sendok kayu atau spatula silikon. Makasih mamak Astri buat spatulanya :*

image

Aduk perlahan sampai semua tercampur rata.

image

Tuang wijen.

image

Aduk lagi.

image

Tutup rapat wadah.

image

Masukin ke kulkas, dinginkan selama sekitar 2-3 jam.

Saat mau dipanggang:
1. Keluarkan dari kulkas. Diamkan selama 10 menit supaya gak terlalu keras.
2. Panaskan oven 170 derajat celcius.
3. Susun adonan dengan ukuran sesuai selera di atas loyang yang sudah dioles margarin+terigu/minyak canola, supaya nanti kue gak lengket di loyang.
4. Panggang sampai bagian bawah agak kecoklatan (sekitar 7-8 menit) kalau mau hasil yang garing kriuk. Atau sekitar 5 menit kalau mau yang agak chewy.

image

Gue panggang selamat 8 menit dan ini hasilnya.

wpid-mtf_mkcol_207.jpg

Muffin Pedas Isi Keju dan Daging Asap

Sebagai penggemar blognya Ree Drummond tentu saja gue mencoba bikin postingan resep dengan foto step-by-step yang astagabagusbangetsihNGESELINLO.

Berhasil? Mmmmmungkin….

Ribet gak sih kalo dikerjain sendiri? YAIYALAH MENURUT LO.

Kemarin malam gue iseng nyoba bikin muffin gurih. Dan sebagai istri yang suaminya penyuka pedas, tentu saja…pake cabe. MUHAHAHAHA.

Hasilnya? Api ovennya kegedean, jadi dalemnya kurang mateng dikit. Dan teksturnya gak crumbly layaknya muffin. Lebih ke tekstur padat ala bakwan -.-

Bahan yang diperlukan:

image

1/2 sdt garam
1/2 sdt baking soda (lupa gue sertakan di foto)
1 sdt lada hitam
1 cup tepung terigu (gue pakai yang untuk bikin cake)
1/2 cup susu cair tawar
1 cup keju parut
1/8 cup mentega cair
1 butir telur
1 sdm cabe rawit merah, iris tipis
1 sdm bawang putih cincang
3 lembar daging asap. Gulung, iris tipis-tipis, cincang sedikit.

Cara membuatnya:

Panaskan oven ke suhu 170 derajat celcius (tadi gue pake sekitar 200 derajat celcius, kepanasan). Gue anggap kita semua gak perlu fotonya ya (padahal emang gak kepikiran ngefoto oven aja sih guenya).

image

Campur tepung, lada, baking soda, garam dalam satu wadah.

image

Aduk sampai rata

image

Masukkan keju parut.

image

Aduk lagi.

image

Di wadah terpisah campur telur, susu, daging asap, mentega, cabe, dan bawang putih.

image

Aduk sampai tercampur rata, macam mau bikin telor dadar gitu.

image

Tuang bahan basah ke bahan kering.

image

Yoimen. Aduk.

image

Oles lubang-lubang di loyang muffin dengan sedikit minyak Canola (mentega atau minyak biasa juga bisa sih) , isi 1/2 penuh aja. Panggang selama kurang lebih 20-30 menit, atau kalau ditusuk pake lidi dan lidi ditarik lagi gak ada adonan yang nempel di lidi.

image

Monggo, begini hasilnya.

Ada saran supaya hasilnya bisa crumbly ala muffin pada umumnya gak?

[Review] Extra Pedas Yang Memang Pedas

Gue adalah salah satu dari sekian (banyak?) orang yang skeptis dengan embel-embel “Pedas”, “Extra Pedas”, “Super Pedas”, “Pedas Mampus” dan sejenisnya apabila berhadapan dengan produk pabrikan macam kecap, saos, makanan instan, dan bumbu instan. Karena berdasarkan pengalaman, pedesnya basa-basi doang. Masih pedesan mulut gue kalo lagi sinis.

Tapi tetep, I give them one shot. Setiap muncul produk-produk semacam itu, gue kasih satu kesempatan buat membuktikan beneran pedes atau nggak dia. Sebagian besar sih setelah gue cobain, gak gue saranin sama sekali buat penyuka pedas.

Kali ini I give Kecap ABC Extra Pedas two shots malah. Kenapa? Karena saat gue cobain pertama kali tanpa embel-embel apa-apa, pedasnya berasa beneran pedas. Gue sebagai yang seneng sambel kecap (sambel apapun, dituangin kecap dikit) merasa sedikit menemukan kecerahan dalam hidup gue.

First shot.
Gue masak mie goreng instan buat suami, kecap di mi goreng instan tersebut gue ganti dengan Kecap Extra Pedas ABC.

image

Mind you, suami gue ini orang Padang. Lidahnya udah kebal ama cabe. Yang gue bilang pedes, buat dia mungkin asin doang. Saat gue suguhin mie gorengnya, dia makan dengan lahap (karena laper juga sih gue rasa). Demikian kurang lebih dialog yang terjadi:

Gue: Enak gak, Mas?
Suami: *ngunyah* Enak, enak. Ada yang beda, apaan ya?
Gue: Kecapnya aku ganti pake Kecap ABC Extra Pedas. Berasa gak pedesnya?
Suami: Lumayan sih, ada sedikit pedesnya. Manisnya juga enak.
Rating lumayan dari suami gue ini, sama kira-kira dengan rating “Duileh pedes juga yak” sambil keringetan dari gue.

Second Shot.
Semur Daging Pedas
¼ kg daging sop (yang ada lemaknya dikit gitu)
1 butir cengkeh
2 cm kayu manis batang
50 ml santan instan
Air secukupnya
4-6 sdm Kecap ABC Extra Pedas (sesuai selera aja)
2 sdm minyak untuk menumis
Garam dan lada sesuai selera

Bumbu halus:
3 butir bawang merah
2 butir bawang putih
1 butir kemiri
2 cm jahe
Sedikit pala

Cara Membuat:
Tumis bumbu halus sampai harum.
Masukkan daging, aduk sampai daging berubah warna.
Tuang kecap, santan, 100 ml air, garam, dan lada. Aduk.
Masukkan kayu manis dan cengkeh.
Tutup wajan/panci memasak, masak dengan api kecil sambil sesekali diaduk.
Kalau daging masih kurang empuk saat air mulai habis, tambahkan air lagi.
Masak sampai daging empuk dan kuah mengental.

The Verdict?
Suami: Oh ini semur ya? Kok bisa pedes gini ya. Enak.

image

Dengan demikian Kecap ABC Extra Pedas ini pun kini jadi penghuni meja makan gue dengan selamat :D

image

Hari Tenang Tanpa Internet? Bisa?

Kalau menjelang ujian ada namanya minggu tenang, maka gue mengadakan sendiri yang namanya hari tenang. Hari tanpa internet. Sama sekali. Semua gadget gak gue aktifin mobile datanya. Laptop gue matiin wifinya. Modem di rumahpun gue liburin.

Rasanya? Bingung sebenernya, antara tenang dan nggak.

Tenang, kalau gue lakukan itu di hari libur umum (misalnya Minggu atau tanggal merah), karena sebagian besar klien juga libur. Jadi rada tenang.

Tenang kayak gimana? Tenang level gue bisa ngelarin baca novel-novel gue yang selama ini baru gue beli doang gak sempet baca. Tenang level gue bisa ngelarin hutang tulisan gue.

Tapiiii… Kalo dipikir-pikir, banyakan gak tenangnya. Gini loh, gue bekerja di dunia media sosial yang wara wirinya melalui internet, bukan kumpul karang taruna misalnya. (Shit, masih ada gak sih karang taruna? Tua lo, Nit!). Gue harus terus memantau dan mengetahui berita terbaru yang sliweran di sana. Untuk itu gue butuh koneksi internet. Mana bisa gue seharian gak buka Twitter buat update gosip. Mana bisa gue seharian gak nyampah di Path. Mana ada ceritanya gue sehari gak posting foto makanan atau masakan gue di Instagram. Dan untuk menyelesaikan tulisan-tulisan gue, gue butuh internet buat nyari info ini itu sana sini.

Buat gue, internet itu jendela dunia. Lewat internet gue bisa keliling dunia, literally and metaphorically speaking. Gue belum mampu sering-sering jalan-jalan ke sana sini, gue baru mampu beli pulsa buat internet kemudian browsing mengenai daerah ini itu, negara ini itu. Gue belum mampu beli baju rancangan disainer ternama, misalnya, baru mampu beli pulsa internet buat googling polanya kemudian ngejait sendiri. Gue belum mampu beli buku-buku sejarah yang keren-keren, baru mampu beli pulsa internet buat baca Wikipedia atau download ebook dan film tentang sejarah. Makanya gue suka ngomel kalo kafe gak ada wifinya, gak kekinian banget.

(((KEKINIAN)))

Pokoknya gue lebih gampang ngomel kalo nggak bisa internetan :’))) Trus hari tenang gue apa kabar? Sehat. Cuma gak gue lakukan sering-sering sih, yang ada gue gak tenang ntar XD

Lo pernah nyoba SEHARI TANPA INTERNET? Coba deh certain pengalaman lo lewat kompetisi blogging SEHARI TANPA INTERNET di sini. Caranya mudah kok, tinggal isi data diri and fire away. Curhatin pengalaman lo saat lo mencoba atau terpaksa sehari tanpa internet(misalnya saat jalan-jalan trus paket data lo abis, atau saat mati lampu seharian dan lo gak sempet ngecharge gadget, atau sekedar iseng aja libur konek ke internet seharian). Ada hadiahnya kok, namanya juga kompetisi, puluhan juta rupiah menanti kita semuaHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA. Sehari Tanpa Internet Lumayan buat modal World Domination (–,)

Kebangetan Selo: Dekorasi Meja

Berhubung gak bisa tidur dan dicuekin suami dan anak yang sibuk sama PS, jadinya bikin ginian:

image

Ada beberapa pigura nganggur hasil nitip sama temen beli di Jonas, Bandung. Gue gunting aja logo online shop Adorable Projects dari kardusnya, trus selipin ke pigura.

Kemudian nggratak sana sini ketemu foto anak gue pas bayi. Dasar kardus sepatu Adorable Project yang warnanya hitam gue jadiin alas foto dia.

Kemudian ada foto suami pas meet and greet dengan salah satu pemain klub sepakbola favoritnya, gue tempel langsung ke alas bawaan pigura karena kehabisan kardus warna hitam.

Jadi deh dekorasi buat meja :D

Resep Ayam Panggang

Disclaimer: Bumbu buat ungkepnya gue pake bumbu instan :D

Rada ribet waktu manggangnya aja sih, karena ini baru pertama kali gue bikin jadi masih belum nemu pola yang enak.

Bahan:

4 potong paha atas ayam, gue gak buang lemak dan kulitnya.
2 bungkus bumbu instan ayam goreng
1 liter air
1 sdm santan kental instan
1/4 potong butter
2 butir bawang putih
2 sdm kecap manis

Tambahan:

2 butir kentang ukuran sedang
1 buah wortel

Cara membuat:

*note: gue ngungkep ayam dari sehari sebelum ini*

1. Rebus ayam dalam 1/2 liter air. Tunggu sampai air mendidih dan busanya banyak. Buang air rebusan pertama ini beserta busanya.

2. Rebus lagi ayam dengan 1/2 liter air.

3. Masukkan bumbu instan dan santal. Aduk.

4. Tutup rapat wadah perebus dan ungkep dengan api kecil sampai air rebusan tersisa sekitar 1 cangkir. Lama memang. Gue bikin ayam ungkep ini dari kemarin sore. Jadi pertama gue panasin dua jam. Lalu gue diemin. Malemnya dan pagi tadi gue panasin lagi selama satu jam.

5. Setelah ungkepan siap, panaskan oven hingga 180 derajat celcius.

6. Tuang ayam beserta 1/2 cangkir air rebusan, bawang putih yang sudah dikupas kulitnya dan digeprek, dan kentang yang sudah dibelah dua ke loyang. Panggang selama 20 menit. Balik ayam, panggang lagi 20 menit.

7. Potong butter menjadi beberapa bagian masukkan ke loyang, oles kecap ke kedua sisi ayam. Masukkan wortel yang sudah dibelah-belah memanjang.

8. Panggang lagi ayam selama 15 menit. Balik, panggang sisi satunya selama 15 menit. Atau sampai kuah mengering dan ayam ada warna sedikit kehitaman khas masakan yang dibakar/panggang.

Begini penampakannya setelah mateng:

image

Note: gue pakai oven tangkring, jadi kemungkinan suhu yang ditunjukin penunjuk suhu bawaan oven gak terlalu akurat, disesuaikan aja sama oven kalian tingkat waktu dan kematangannya.

Hasilnya: bumbu ayam meresap sampai ke tulang. Daging ayam lembut dan bumbu terasa di tiap gigitan. Rasa ayamnya itu yang kalo digadoin keasinan tapi kalo pake nasi enak bingits. Bumbu juga meresap ke kentang. Wortel karena dimasukin belakangan dan gak kena kuah jadinya tetep garing tapi berasa gurih.

Jadi tadi gue dan suami, yang nambah dua kali, makan siangnya begini:

image

Endeus lah :9